__________________________________________________________________________________

| Nawawi | Aqeedah | Fiqh | Anti Syirik | Galeri Buku | Galeri MP3 | U-VideOo |
__________________________________________________________________________________

Sunday, January 24, 2010

115 - Prinsip-prinsip Di Dalam Berinteraksi Dengan Orang-orang Kafir

Prinsip-prinsip Di Dalam Berinteraksi Dengan Orang-orang Kafir

http://aqidah-wa-manhaj.blogspot.com

Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menciptakan manusia dengan tujuan supaya manusia beribadah (mengabdikan diri) hanya kepada-Nya.

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ

“Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah (megabdikan diri) kepada-Ku.” (Surah adz-Dzariyat, 51: 56)

Atas sebab itulah, maka Allah ‘Azza wa Jalla mengutus para rasul dengan membawa agama yang haq (benar), untuk membimbing manusia melaksanakan ibadah dengan benar. Setiap para rasul itu adalah Muslim. Iaitu setiap mereka yang menyerahkan diri, tunduk, dan patuh kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, maka dia adalah seorang Muslim. Dan pengertian Islam secara umum itu adalah agama yang benar sebagaimana agama yang dibawa oleh para nabi dan rasul dari Nabi Nuh ‘alaihis Salam sehinggalah ke Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Namun secara khusus, Islam adalah agama yang dibawa oleh Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Dan kemudiannya, dengan agama Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad Shallallahu ‘alahi wa Sallam ini, Allah Subhanahu wa Ta’ala menghapuskan (memansukhkan) seluruh agama dan syariat yang telah berlaku (wujud) sebelumnya (sebagaimana yang dibawa oleh para Nabi yang terdahulu). Maka, setiap orang yang sampai kepadanya seruan agama ini (seruan Islam), namun tidak memeluknya, maka dia adalah orang-orang yang kafir (ingkar).

Agama Islam adalah agama yang haq dan ‘adil, ia mengajar kaedah bermuamalah dengan seluruh jenis manusia, termasuk menjelaskan bagaimana seseorang Muslim perlu bermu’amalah kepada orang-orang kafir. Dari itu, berikut adalah sebahagian dari asas-asas yang dimaksudkan berkaitan dengan Adab di dalam bermu’amalah terhadap orang-orang kafir.

Seseorang Muslim meyakini bahawa seluruh agama selain dari agama Islam itu adalah batil dan penganutnya adalah kafir. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ الإسْلامُ

“Sesungguhnya agama (yang diredhai) di sisi Allah hanyalah Islam.” (Surah Ali ‘Imran, 3: 19)

Dan firman-Nya:

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الإسْلامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Sesiapa yang mencari agama selain dari agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) darinya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi. (Surah Ali ‘Imran, 3: 85)

Juga firman-Nya:

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الإسْلامَ

“Pada hari ini telah Aku sempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Aku cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Aku redhai Islam itu menjadi agama bagimu.” (Surah al-Ma’idah, 5: 3)

Dengan berita-berita dari Allah Subhanahu wa Ta’ala ini, seseorang Muslim mengetahui bahawa semua agama sebelum Islam telah dihapus (dimansukhkan) dan Islam menjadi agama bagi semua manusia. Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak akan menerima agama selain dari Islam, juga tidak redha dengan syariat selain dari syariat Islam. Dari sini seorang Muslim meyakini bahawa setiap orang yang tidak tunduk kepada Allah dengan menganut Islam, maka dia adalah kafir dan perlu untuk kita bersikap terhadapnya dengan sikap yang telah ditentukan oleh syariat. Di antaranya adalah sebagai berikut:

1 - Tidak bersetuju dengan kedudukannya di atas kekufuran dan tidak redha dengan kekufuran. Kerana redha terhadap kekufuran merupakan salah satu bentuk kekufuran.

2. Membenci orang kafir disebabkan Allah membencinya. Kerana di dalam Islam, cinta itu adalah kerana Allah, begitu juga benci wajib juga kerana Allah. Oleh kerana itu, apabila Allah Subhanahu wa Ta’ala membenci orang kafir disebabkan kekufuran orang tersebut, maka seseorang Mukmin wajib juga membenci orang kafir tersebut.

3. Tidak memberikan “wala’” (persaudaraan, kecintaan, kasih-sayang, atau ketaatan) kepada orang kafir. Allah Subahanhu wa Ta’ala berfirman:

لا يَتَّخِذِ الْمُؤْمِنُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ

Janganlah orang-orang Mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi wali (saudara, pemimpin, pelindung, atau penolong) dengan meninggalkan orang-orang mukmin. (Surah Ali ‘Imran, 3: 28)

Dan firman-Nya:

لا تَجِدُ قَوْمًا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ يُوَادُّونَ مَنْ حَادَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَوْ كَانُوا آبَاءَهُمْ أَوْ أَبْنَاءَهُمْ أَوْ إِخْوَانَهُمْ أَوْ عَشِيرَتَهُمْ

“Kamu tidak akan mendapati satu kaum yang beriman pada Allah dan hari akhirat, saling berkasih-sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang yang menentang itu adalah bapak-bapak, atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka.” (Surah al-Mujadilah, 58: 22)

4. Bersikap adil dan berbuat baik kepadanya, selagi orang kafir tersebut bukan dari jenis kafir muharib (orang kafir yang memerangi umat Islam). Ini adalah berdasarkan firman Allah Subahanahu w a Ta’ala:

لا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

“Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tidak memerangimu kerana agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.” (Surah al-Mumtahanah, 60: 8)

Ayat yang mulia lagi muhkam (ayat yang maknanya jelas dan hukumnya tidak dihapuskan) ini membolehkan bersikap adil dan berbuat baik kepada orang-orang kafir, kecuali orang-orang kafir muharib (orang-orang kafir yang memerangi umat Islam). Kerana Islam memberikan sikap khusus terhadap orang-orang kafir muharib.

5. Menunjukkan belas-kasihan kepada orang kafir dengan sifat belas-kasihan yang bersifat umum (yang bukan Syar’i). Seperti memberi makan jika dia lapar, memberi minum sekiranya dia dahaga, mengubatinya jika sakit, menyelamatkannya dari keburukkan, dan tidak mengganggunya (tidak menyusahkannya atau menyakitinya). Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

الرَّاحِمُونَ يَرْحَمُهُمْ الرَّحْمَنُ ارْحَمُوا مَنْ فِي الْأَرْضِ يَرْحَمْكُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ

Kasihilah orang-orang yang berada di atas bumi, nescaya kamu akan dicintai oleh yang di atas langit (Allah). (Hadis Riwayat at-Tirmidzi, 7/161, no. 1847: Hadis ini hasan Shahih).

6. Tidak mengganggu harta, darah, dan kehormatan, selama mereka bukan dari golongan kafir muharib. Allah berfirman sebagaimana di dalam hadis Qudsi:

عَنْ أَبِي ذَرٍّ: عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِيمَا رَوَى عَنْ اللَّهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَى أَنَّهُ قَالَ يَا عِبَادِي إِنِّي حَرَّمْتُ الظُّلْمَ عَلَى نَفْسِي وَجَعَلْتُهُ بَيْنَكُمْ مُحَرَّمًا فَلَا تَظَالَمُوا

Dari Abu Dzarr radhiyallahu ‘anhu, dan dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, beiliau meriwayatkan dari Allah Tabaraka wa Ta’ala yang berfirman: “Wahai hamba-hamba-Ku, sesungguhnya Aku mengharamkan kezaliman ke atas diri-Ku, dan Aku menjadikannya sesuatu yang diharamkan di tengah-tengah kamu, maka janganlah kamu saling menzalimi”. (Hadis Riwayat Muslim, 12/455, no. 4674)

Juga firman-Nya:

قُلْ إِنَّمَا حَرَّمَ رَبِّيَ الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَالإثْمَ وَالْبَغْيَ بِغَيْرِ الْحَقِّ

Katakanlah: “Tuhanku hanya mengharamkan perbuatan yang keji, baik yang nampak ataupun yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, melanggar hak manusia tanpa alasan yang benar...”. (Surah al-A’raaf, 7: 33)

7. Boleh memberi hadiah kepadanya dan boleh juga menerima hadiah darinya serta dibolehkan memakan daging sembelihan Ahli kitab. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

الْيَوْمَ أُحِلَّ لَكُمُ الطَّيِّبَاتُ وَطَعَامُ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ حِلٌّ لَكُمْ وَطَعَامُكُمْ حِلٌّ لَهُمْ

Pada hari ini dihalalkan bagimu apa yang baik. Makanan (sembelihan) orang-orang yang diberi Kitab itu halal bagimu. Dan makanan kamu juga adalah halal bagi mereka. (Surah al-Mai’dah, 5: 5)

8. Tidak boleh menikahkan wanita yang beriman dengan lelaki kafir (walaupun lelaki tersebut adalah Ahli kitab). Dan lelaki Muslim tidak boleh menikahi wanita kafir, kecuali wanita Ahli kitab.

Tentang larangan menikahkan wanita beriman dengan lelaki kafir, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

لا هُنَّ حِلٌّ لَهُمْ وَلا هُمْ يَحِلُّونَ

Mereka (perempuan-perempuan yang beriman) tidak halal bagi orang-orang kafir itu dan orang-orang kafir itu tidak halal pula bagi mereka. (Surah al-Mumtahanah, 60: 10)

Allah Ta’ala juga berfirman:

وَلا تَنْكِحُوا الْمُشْرِكَاتِ حَتَّى يُؤْمِنَّ وَلأمَةٌ مُؤْمِنَةٌ خَيْرٌ مِنْ مُشْرِكَةٍ وَلَوْ أَعْجَبَتْكُمْ وَلا تُنْكِحُوا الْمُشْرِكِينَ حَتَّى يُؤْمِنُوا وَلَعَبْدٌ مُؤْمِنٌ خَيْرٌ مِنْ مُشْرِكٍ وَلَوْ أَعْجَبَكُمْ أُولَئِكَ يَدْعُونَ إِلَى النَّارِ وَاللَّهُ يَدْعُو إِلَى الْجَنَّةِ وَالْمَغْفِرَةِ بِإِذْنِهِ وَيُبَيِّنُ آيَاتِهِ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ

Dan janganlah kamu menikahi wanita-wanita musyrik, sebelum mereka beriman. Sesungguhnya wanita hamba yang mukmin lebih baik daripada wanita musyrik, walaupun dia menarik hatimu. Dan janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanita-wanita mukmin) sebelum mereka beriman. Sesungguhnya hamba yang mukmin lebih baik dari orang musyrik, walaupun dia menarik hatimu. Mereka itu mengajak ke neraka, manakala Allah mengajak kepada Syurga dan keampunan dengan izin-Nya. Dan Allah menjelaskan ayat-ayat-Nya (perintah-perintah-Nya) kepada manusia supaya mereka mengambil pelajaran. (Surah al-Baqarah, 2: 221)

Dalil berkenaan dibolehkan menikahi wanita Ahli kitab, Allah Subahanhu wa Ta’ala berfirman:

وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ الْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلِكُمْ إِذَا آتَيْتُمُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ مُحْصِنِينَ غَيْرَ مُسَافِحِينَ وَلا مُتَّخِذِي أَخْدَانٍ

(Dan dihalalkan mangawini) wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara orang-orang yang diberi al-Kitab sebelum kamu, bila kamu telah membayar mas kawin mereka, dengan maksud menikahinya, tidak dengan maksud berzina dan tidak (pula) menjadikannya gundik-gundik. (Surah al-Ma’idah, 5: 5)

9. Tidak mendahului orang kafir di dalam mengucapkan salam (tidak memulakan ucapan salam ke atas orang kafir). Jika orang kafir tersebut mengucapkan salam terlebih dahulu, maka cukup dijawab dengan lafaz “Wa ‘Alaikum”. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِذَا سَلَّمَ عَلَيْكُمْ أَحَدٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ فَقُولُوا وَعَلَيْكُمْ

Apabila seseorang ahli kitab mengucapkan salam kepadamu, maka jawablah dengan “Wa ‘Alaikum” (dan ke atas kamu juga). (Hadis Riwayat Ibnu Majah, 11/100, no. 3687. Disahihkan oleh Syaikh al-Albani, Shohih Sunan Ibnu Majah. Hadis dari Anas B. Malik)

Beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam juga bersabda:

لَا تَبْدَءُوا الْيَهُودَ وَلَا النَّصَارَى بِالسَّلَامِ فَإِذَا لَقِيتُمْ أَحَدَهُمْ فِي طَرِيقٍ فَاضْطَرُّوهُ إِلَى أَضْيَقِهِ

Janganlah kamu memulakan salam kepada orang-orang Yahudi dan Nashara. Dan sekiranya kamu menemui (terserempak) salah seorang dari mereka di jalan, maka bawalah mereka ke jalan yang paling sempit/pinggir (bawa ke tepi jalan). (Hadis Riwayat Muslim, 11/135, no. 4030. Hadis Dari Abi Hurairah)

Dari hadis ini, Imam an-Nawawi rahimahullah menyatakan:

Para sahabat kami mengatakan, orang kafir dzimmi tidak dibiarkan berjalan di tengah jalan, namun dia diminta (dikehendaki) ke tepi sekiranya umat Islam melalui jalan tersebut. Namun jika jalan itu lengang, tidak berlaku kesesakkan (di jalan tersebut) maka tidak mengapa.

10. Umat Islam perlu menyelisihi orang-orang kafir dan tidak boleh ber-tasyabbuh (menyerupai) mereka. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

Sesiapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka dia tergolong dalam kelompok mereka. (Hadis Riwayat Abi Dawud, 11/48, no. 3512, dari Hadis Ibnu ‘Umar. Disahihkan oleh Syaikh al-Albani, al-Irwa’ al-Gholil, 5/109.)

Maksud Tasyabbuh adalah menyerupai atau meniru. Tasyabbuh kepada orang kafir yang terlarang adalah meniru atau menyerupai orang kafir di dalam perkara keyakinan, ‘ibadah, kebiasaan, atau perbuatan (tingkah-laku atau aktiviti) yang merupakan ciri khusus bagi mereka. Demikian keterangan Syaikh Dr. Nashir bin Abdul Karim al-‘Aql di dalam kitab beliau: “Man Tasyabbaha Bi Qaumin Fahuwa Minhum”, m/s. 5.

Inilah beberapa adab berkaitan berinteraksi dengan orang-orang kafir. Semoga dengan risalah/tulisan yang serba ringkas ini, kita berupaya memahami sebuah sikap adil yang diajarkan oleh Islam di dalam berinteraksi terhadap orang-orang kafir secara umum.

Wallahu a’lam...

1 comment:

Jason said...

Salam Ustaz,

Saya ada sediikit kemusykilan. Majikan tempat saya bekerja adalah org bukan islam (Hindu). Saya pula biasa melakukan kerja-kerja video editing dan majikan saya biasa mengarahkan saya mengedit dan menyiapkan video rakaman upacara hindunya. Apakah kedudukan perbuatan saya ini. Terima kasih ustaz.